PEREMPUAN MENGUSUNG PERADABAN UTAMA

Lensadakwah.com - Pimpinan Daerah Aisyiyah ( PDA) Banyuwangi mengadakan pertemuan antar cabang Aisyiyah se-Kabupaten Banyuwangi. Acara ini digelar dalam rangka ikut menyemarakkan Muktamar Aisyiyah ke-48 dengan tema 'Perempuan Mengusung Peradaban Utama', bertempat di SMP Muhammadiyah 4 Sumberasri Purwoharjo, Ahad (25/09/2021).

Pada pertemuan antar cabang Aisyiyah kali ini, Pimpinan Daerah Aisyiyah (PDA) Banyuwangi, Hj Robithoh Azizah Dip Kmd SPd, mengundanghadirkan unsur pimpinan harian cabang yang terdiri dari : Ketua, Sekretaris, Bendahara,  Majlis Ekonomi, dan Majlis Dikdasmen. 

Mantan ketua cabang Aisyiyah Kecamatan Genteng itu (sekarang adalah ketua PDA yang melanjutkan periode almh. Ibu Rita Dwi Deritaningtyas sebelum habis masa jabatan)  dalam sambutannya  menyampaikan ada 9 points yang harus dilakukan oleh warga Aisyiyah untuk mengusung peradaban utama yaitu:

1. Perempuan Aisyiyah harus berbuat kebaikan untuk menuju perempuan yang berkemajuan. Dalam konteks ini, Islam yang membangun peradaban maju atau perempuan yang beradab.

2. Bercita-cita memajukan umat yang terbaik sesuai dengan Al-Qur'an surat Ali Imran ayat 110 dan QS. An-Nahl ayat 97.

Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman:

كُنْتُمْ خَيْرَ اُمَّةٍ اُخْرِجَتْ لِلنَّا سِ تَأْمُرُوْنَ بِا لْمَعْرُوْفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَتُؤْمِنُوْنَ بِا للّٰهِ ۗ وَلَوْ اٰمَنَ اَهْلُ الْكِتٰبِ لَكَا نَ خَيْرًا لَّهُمْ ۗ مِنْهُمُ 

الْمُؤْمِنُوْنَ وَاَ كْثَرُهُمُ الْفٰسِقُوْنَ

"Kamu (umat Islam) adalah umat terbaik yang dilahirkan untuk manusia, (karena kamu) menyuruh (berbuat) yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka. Di antara mereka ada yang beriman, namun kebanyakan mereka adalah orang-orang fasik."

(QS. Ali Imran: 110)

QS. An-Nahl ayat 97,

Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman:

مَنْ عَمِلَ صَا لِحًـا مِّنْ ذَكَرٍ اَوْ اُنْثٰى وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَلَـنُحْيِيَنَّهٗ حَيٰوةً طَيِّبَةً ۚ وَلَـنَجْزِيَـنَّهُمْ اَجْرَهُمْ بِاَ حْسَنِ مَا كَا نُوْا يَعْمَلُوْن


"Barang siapa mengerjakan kebajikan, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, maka pasti akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan akan Kami beri balasan dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan."

(QS. An-Nahl 16: Ayat 97) 

3. Perempuan Aisyiyah bermisi dakwah untuk menuju tajdid atau pembaru menuju perdaban yang berkemajuan, menghadirkan Islam sebagai ajaran yang mengembangkan sikap tengahan (wasathiyah), membangun perdamaian, menghargai kemajemukan, menghormati harkat dan martabat, mencerdaskan kehidupan berbangsa, dan mengutamakan terwujudnya akhlak mulia.

4. Menjunjung tinggi martabat perempuan dalam ber-fastabiqul khairat. Melakukan kebaikan sebanyak dan sebisa mungkin. Bersegera beramal shaleh dengan ikhlas, bersaing secara sehat dalam melakukan hal-hal yang positif, dan selalu yakin bahwa Allah SWT akan memberi pahala pada setiap perbuatan baik yang telah kita lakukan.

5. Menghadirkan amal usaha yang berkemajuan, seperti TK Aisyiyah Bustanul Athfal, musholla Aisyiyah  (sebagaimana yang sudah terealisasi di Genteng, Pakisduren, Jatirejo dan di PCA-PCA lainnya).

6. Membangun keluarga yang sakinah. Dengan penuh optimisme bahwa (1) Aisyiyah menjadikan dakwahnya untuk melakukan perubahan sosial (social change) di masyarakat agar dapat mewujudkan tujuan daripada pernikahan itu sendiri yaitu menjadi keluarga yang sakinah mawadah warahmah. (2). Adanya program dakwah Aisyiyah telah membuktikan bahwa mereka peduli dengan kehidupan rumah tangga dan kehidupan generasi muda yang akan datang.

7. Mengembangkan Sumber Daya Manusia (SDM), berakhlak mulia, yang menyiapkan dirinya dengan spirit keagamaan, keikhlasan, dan saling menebar kebaikan sebagai wujud dari spirit Al-Maun.

8. Memberdayakan peran umat untuk kemajuan peradaban yang disesuaikan dengan perkembangan zaman tanpa meninggalkan Al-Quran dan Sunnah.

9. Pandai menggunakan media sosial sebagai alat dakwah kekinian yang mencerahkan.

Kesimpulan.

Perempuan Aisyiyah bisa dikatakan mampu mengusung peradaban utama jika mereka mampu berkiprah dalam segala lini kehidupan. Pentingnya perempuan ikut andil di kancah politik, membangkitkan potensi diri, perempuan yang pandai bergaul, networking, tidak cepat puas dengan apa yang sudah dicapai, dan  responsif dengan kondisi yang ada serta sedang berkembang.

Penulis : Suharni - Banyuwangi

Editor : Muhaimin

Lensa_ldkpwmjatim



Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.