RESOLOSI KORWIL ALUMNI IPM

Lensadakwah.com - Jelang diselenggarakannya Musyawarah Muhammadiyah ke-16 di Ponorogo, 24-25 Desember 2022. Ikatan Alumni Ikatan Pelajar Muhammadiyah (IPM) keluarkan resolosi. 


Ali Mukti kiri
Achmad Rosyidi kanan

Kepada lensadakwah.com seketaris Koordinator Wilayah IPM Jawa Timur Achamd Rosyidi menyampaikan isi dari resolosi sebagaimana redaksi kutip dibawah ini.


RESOLUSI KORWIL ALUMNI

Bismillahirahmanirrahim

Perhelatan Musyawarah Wilayah (MUSYWIL) ke-16 Muhammadiyah Jawa Tmur sebentar lagi gelar di Ponorogo, 24-25 Desember 2022.

Permusyawaratan ini tentu tidak hanya sekedar sebagai ritual lima tahunan untuk menghasilkan pimpinan dan program yang bersifat rutinitas dan formalitas. 

Lebih dari itu, forum tertinggi tingkat propinsi ini diharapkan mampu menghasilkan keputusan-keputusan organisisasi yang strategis dan menjawab tantangan persyarikatan mendatang. 

Oleh karena itu, Korwil (Koordinator Wilayah) Alumni Ikatan Pelajar Muhammadiyah (IPM) Jawa Timur berharap Musywil XVI akan mampu menghasilkan rumusan permusyawatan yang dapat menjawab isu-isu strategis organisasi, sebagai berikut;

1. Mampu menghasilkan suatu sistem dan mekanisme organisasi yang akuntabel. Hal ini untuk memperkecil kemungkinan adanya praktik-praktik penyalahgunaan asset Muhammadiyah baik untuk kepentingan pribadi maupun golongan yang tidak bisa di pertanggungjawabkan.

2. Mampu merumuskan program kerja yang berorientasi pada upaya mempersempit kesenjangan amal usaha, terutama di bidang Pendidikan. 

3. Mampu melahirkan program kerja yang berorientasi pada upaya mempersempit kesenjangan antar Majelis. Untuk itu, diperlukan mekanisme organisasi yang dapat menepis citra majelis “mata air ” dan majelis “air mata”.

4. Mampu menetapkan kepemimpinan kolektif yang mempertimbangkan hal-hal berikut: 

4.1. Memiliki kematangan kekaderan. Isu ini penting untuk menjamin kelangsungan organisasi sesuai dengan ideologi Muhammadiyah dan mengantisipasi adanya infiltrasi dari ideologi-ideologi lain.

4.2. Memiliki keberanian menegakkan aturan organisasi secara tegas dan disiplin. Salah satunya adalah menyangkut ketegasan dalam mendisiplinkan pimpinan amal usaha yang melebih batas periode yang sudah ditentukan dalam organisasi. 

4.3. Memiliki kepedulian dan komitmen terhadap Organisasi Otonomnya maupun kader-kader Angkatan Muda Muhammadiyah. 

4.4. Memiliki kemampuan komunikasi dan akomodasi yang baik terhadap kader-kader Muhammadiyah. Pimpinan kolektif seyogyanya memiliki ruang dan waktu untuk berkomunikasi dengan kader-kader Muhammadiyah secara fleksibel sehingga Pimpinan tidak terkesan sakral yang sulit untuk diakses. Oleh karena harus ada upaya Desakralisasi Pimpinan yg terjadi akhir2 ini.

4.5. Memiliki Kemampuan dalam mendesain Muhammadiyah Jawa Timur sebagai organisasi pergerakan yang peka akan persoalan-persoalan keummatan dan kebangsaan, bukan sebagai organisasi yang cenderung birokratis.


Surabaya, 01 Desember 2022

Korwil Alumni IPM Jawa Timur


Ali Mu'thi         Achmad Rosyidi

   Ketua                 Sekretaris


lensa_ldkpwmjatim


Sumber : Achmad Rosyidi




Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.